Manis Pahitnya Kehidupan

“ketika seseorang ingin berubah”

First Time Go to Jakarta Alone… February 9, 2009

Filed under: Cerita Ajah...,Cuap-Cuap Lucky,My Stories — lucky @ 10:52
Tags:

Gini nih rasanya jadi anak cewe satu-satunya, kemana-mana harus ada pengawal atau dikawal. Alhasil saya gak pernah pergi ke luar kota sendirian karena selalu gak di kasih ijin pergi sendiri sampai-sampai kalau mo pergi ke luar kota bareng temen-temen aja pake ada acara interogasi segala. Namanya juga orang tua pastinya selalu mencemaskan anaknya walaupun cuma pergi ke depan rumah sekalipun,hehe. Tapi kalau di daerah sendiri (baca:dalam kota) sudah dilepas sih ya tapi tetep aja melenceng sedikit dari jam pulang udah ribut tuh hape disertai kerlap-kerlip lampu layar yang bertuliskan “My Sweet Home”. Pas diangkat langsung deh di cecar dengan berbagai maca pertanyaan dimana, ama siapa, ngapain dan yang terakhir yang menjadi kalimat paling ampuh walaupun hanya dibentuk oleh dua kata “Cepetan Pulang!”.

Nah kalau yang ini kasus lain lagi, minggu kemaren terpaksa harus menuju ibukota negara berkaitan dengan urusan jobseeker. Ya awalnya sibuk cari temen bareng pergi ke sana tapi setelah lobi sana-sini akhirnya tak ada kata sepakat untuk berangkat bareng alhasil pergilah saya sendiri ke ibukota yang sebelumnya belum pernah saya pergi sendirian ke sana. Untungnya ayah dan adik saya bekerja di sana jadi ada tempat menginap sekaligus penunjuk arah di daerah yang belum pernah saya datangi sendirian itu. Yah walaupun beberapa bulan lalu saya sempat pergi ke sana untuk berlibur di Dufan tetap saja daerah sana belum saya kuasai. Akhirnya pergilah saya menuju ke ibukota negara itu dengan menggunakan bus antar kota.

Belum sampai saya merebahkan badan di kursi bus, hape sudah riuh berdering tanda orang rumah mengecek dimana posisi saya. Hampir tiap satu jam saya menerima telepon yang selalu saja isi percakapannya “sudah sampai dimana?” sekaligus mengingatkan saya nanti kalau sudah sampai segera menghubungi ayah saya agar beliau segera bisa menjemput saya setibanya saya di tempat yang telah di tentukan sebelumnya yaitu di terminal bus.

Sesampainya saya di sana, saya memutuskan mencari mushala atau masjid mengingat waktu sudah lewat waktu ashar dan saya belum melaksanakan shalat ashar. Akhirnya saya menemukan tempat shalat yang kebetulan berada  pelataran kantor kejaksaan negeri. Saya menelepon ayah saya bahwa saya akan menunggu di tempat itu mengingat terminal sangat ramai oleh orang-orang yang hilir mudik entah mencari bus keberangkatan atau turun dari bus, belum lagi angkot, pengemis dan tukang ojek yang membuat terminal tersebut semakin padat. Akhirnya saya memutuskan untuk menunggu di depan kantor kejaksaan negeri walaupun disana juga banyak pns-pns yang pulang kantor tetapi tidak seramai di terminal.

Hampir 30 menit saya menunggu ayah saya menjemput, sangsi mulai menghantui perasaan saya mengingat macet sekali jalan itu. Dan kalau ayah saya menjemput menggunakan mobil pasti butuh waktu lama sampai ke tempat saya berada. Tetapi ternyata ayah saya juga telah menyadari keadaan jakarta yang macet dan memutuskan menjemput menggunakan motor sehingga saya tidak terlalu lama menunggu. Alhasil sampailah saya di tempat ayah saya dan istirahat dengan nyaman untuk mempersiapkan diri keesokan harinya.

 

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s